Nur Yudhi

Keju Vegan

Kisah Ratu Keju Vegan Dan Keju Vegan Beli Dimana

Keju Vegan Beli Dimana

Miyoko Schinner yang merupakan pelopor keju vegan modern sangat memberikan jasa yang cukup banyak terhadap inovasi keju vegan saat ini. Berkat inovasinya keju vegan tidaklah sebosan zaman dahulu dan penuh variasi sehingga membuat orang berlomba-lomba mencari keju vegan beli dimana termasuk di Asia seperti di Indonesia.

 

Miyoko Schinner yang merupakan pelopor keju vegan modern ingin memperjelas satu hal yaitu keju dan mentega vegannya tidak hanya untuk orang yang tidak toleran laktosa. Schinner, yang sering disebut sebagai “Ratu Keju Vegan”, datang untuk semua orang mulai dari koki Italia yang melapisi setiap pasta dengan parmesan hingga penjual keju paling aneh yang pernah ada di dunia ini.

 

Ketika Miyoko’s Creamery dibuka pada tahun 2014, keju vegan sudah ada di pasaran selama beberapa tahun. Saat itu, itu benar-benar hanya minyak dan pati yang diemulsi, katanya. Schinner sangat ingin membuat produk vegan artisanal yang akan menyaingi pilihan di konter keju di toko bahan makanan khusus, tetapi dia dengan cepat dihadapkan pada pilihan yang dalam banyak hal menentukan bisnisnya.

 

Dia harus meninggalkan produk yang lebih fussier yang hanya dapat dibuat dalam jumlah kecil dalam jangka waktu yang lama, atau kehilangan harapan untuk meningkatkannya agar berdampak nyata pada sistem pangan. Dia memutuskan yang terakhir.

 

Terlepas dari pengorbanan awal itu, Schinner akan berpegang teguh pada pendekatan perusahaan untuk pembuatan keju. Kami merangkul sejarah dan menerapkannya pada bahan-bahan baru yang belum pernah terpikirkan sebelumnya, katanya. Menurut Schinner sangat baik untuk memulai dengan sesuatu seperti susu, dan dari situ ditambah garam, kultur, dan enzim, untuk dapat menghasilkan ribuan jenis keju.

 

Proses Pembuatan Keju Vegan Dan Keju Vegan Beli Dimana

Di Miyoko’s, keju vegan dimulai dengan krim kental yang terbuat dari kacang-kacangan dan gandum, dengan proses yang sangat mirip dengan keju dari susu hewani. Schinner berkata, kami menginokulasi krim itu dengan bakteri asam laktat, dan kami menemukan bakteri yang memakan dekstrosa, yang dapat menghasilkan profil rasa yang berbeda.

 

Beberapa dapat menghasilkan keasaman, yang lain dapat menghasilkan tekstur yang lembut seperti mentega. Mengenal bakteri dan cara memanfaatkannya dengan baik adalah cara menghasilkan jenis keju yang diinginkan.

 

Beberapa tahun lalu, empat produk Miyoko yaitu mentega berbahan dasar oat, ditambah irisan cheddar dan pepperjack tersedia di toko Whole Foods di seluruh negeri. Para pendatang baru bergabung di lorong produk susu nabati yang berkembang pesat, tetapi Schinner tidak khawatir tentang kategori yang berlebihan.

 

Dia pikir perlu ada sesuatu untuk semua orang. Beberapa orang menyukai Kraft Singles. Jadi, ada yang membutuhkan Kraft Single yang vegan. Beberapa orang suka makan Limburger dan Gruyère, atau Brie yang enak. Perlu ada pilihan vegan untuk itu juga.

 

Seiring dengan berkembangnya kategori, keinginan Miyoko juga. Perusahaan telah melipatgandakan ukuran dengan mempekerjakan tiga puluh hingga lima puluh karyawan baru dan juga telah pindah ke fasilitas baru dengan 160.000 kaki persegi laboratorium R&D dan ruang kantor. Untuk membangun tim multi-segi dengan pengetahuan teknis dan selera, beberapa karyawan baru berasal dari industri susu, sementara yang lain adalah ilmuwan makanan dan lulusan sekolah kuliner.

 

Meskipun produk Miyoko’s ada di lebih dari 12.000 toko di seluruh Amerika Serikat, serta Canada, Australia, Afrika Selatan, dan Hong Kong, skala saja tidak cukup untuk mendorong Schinner. Sebagai pemilik Rancho Compasion, suaka nirlaba di Marin, dia dan keluarganya menampung sekitar delapan puluh hewan di lahan seluas delapan hektar, dan tanpa malu-malu menjadikan kesejahteraan hewan sebagai bagian inti dari misi Miyoko’s Creamery.

 

Schinner berkata: Saya pikir kita hidup di masa di mana orang ingin tahu di mana Anda berdiri. Kami sudah melampaui usia berpuas diri. Ada juga keinginan yang tidak salah lagi untuk menjadi yang terbaik, tidak hanya dalam kategori nabati atau vegan. Faktanya adalah kita menghancurkan planet ini dengan peternakan hewan, dan kita harus melakukan perubahan. Schinner ingin membuat perubahan itu dengan cara yang enak yang membuatnya mudah bagi banyak orang.

 

Seharusnya tidak ada kekurangan dalam rasa sama sekali. Jika produknya lebih rendah, Anda tidak akan membuat perubahan. Sasarannya di sini adalah benar-benar membuat keju yang lebih baik dari keju yang sudah ada, dan bukan hanya pengganti vegan. Semuanya harus sama baiknya, jika tidak lebih baik.

 

Dahulu kala, bagian vegan dari lorong produk susu kurang lebih merupakan lelucon, diisi dengan bungkusan plastik berisi “keju” yang kenyal, berminyak, dan mengandung pati, sebuah kata meragukan yang dengan tepat menyampaikan betapa singkatnya jatuh dibandingkan dengan melelehnya, lengket. Tapi waktu telah berubah. Keju vegan dengan kacang telah mencapai puncak dari inovasi yang baru,

 

sebagian karena orang-orang yang membuatnya semakin menggunakan proses yang sama seperti peternak sapi perah, mengambil kacang dari almond, kacang mete hingga macadamias, mencampurkannya dengan kultur, dan menua untuk membuat keju krim yang dapat dioleskan, keju keras yang sudah tua dan segala sesuatu di antaranya.

 

Sampai saat ini, hanya ahli makanan mentah yang membuat keju vegan dan mereka melakukannya dengan cara yang sangat sederhana, kata Miyoko Schinner, penulis Artisan Vegan Cheese dan pemilik lini Dapur Miyoko’s. Tapi baru-baru ini jumlah keju vegan di pasaran meroket.

 

Kepopuleran Keju Vegan Dan Keju Vegan Beli Dimana

Dalam beberapa tahun ke depan, keju vegan akan menjadi populer, kata Jay Astafa, koki di 3 Brothers Vegan Café di Long Island. Dia mengandalkan kemungkinan itu. Mozarella berbahan mete, berdasarkan resep yang dia mulai berkembang pada tahun 2011, akan tersedia untuk dibeli secara eceran. Ini bukan minuman vegan yang keras Anda, janji Astafa. Keju vegan ini meleleh, berubah menjadi cokelat dan menggelembung di atas pizza Anda seperti keju yang terbuat dari susu sapi.

 

Bukan berarti keju kacang hanya untuk meniru produk susu. Menurut Michael Schwarz, pemilik Treeline pemasok keju vegan Hudson Valley, idenya adalah untuk menciptakan produk yang lezat dengan sendirinya. Jika dia pergi ke seseorang yang bukan vegan dan berkata, ini brie, mereka akan mencicipinya dan berkata, ini bukan, katanya. Jadi Michael Schwarz berkata, ini adalah keju kacang merica retak kami.

 

Untuk Anda dan para pencinta keju brie yang skeptis di luar sana, yakinlah: Tidak ada yang meminta Anda untuk melepaskan keju dari susu sama sekali, menerima keju kacang ke dalam hidup Anda tidak harus menjadi proposisi semua atau tidak sama sekali. Ada begitu banyak jenis keju di dunia produk susu, kata Michaela Grob, pemilik Riverdel, toko keju kacang baru di Brooklyn.

 

Keju kacang hanyalah varietas lain. Bisa disimpulkan bahwa keju vegan dan non vegan mempunyai targer market masing-masing. Keju vegan sudah memiliki rasa yang sudah menyamai keju susu, jauh berbeda dibanding asal muasal keju vegan yang dimulai dari fermentasi tahu. Hal tersebut membuat keju vegan beli dimana semakin dicari oleh para penggemarnya baik yang vegan mau pun non vegan.

 

Salah satu tempat mencari keju vegan beli dimana adalah di grunteman , jadi jangan lewatkan menu sehat anda dengan keju vegan.